Saturday, June 12, 2010

"Sekali kurebah, sejuta kali kubangkit"

| |
0 jejak
9:51 AM 6/12/2010


Dalam keterlanjuran berkata2 dan bermain dengan jiwa yang lara, aku kehilangan dia buat sekian kalinya. Kehilangan kali ini biarlah dibiarkan terbiar. Kerna maluku kepada Kamu TUHANku. Kerna maluku pada diriku. Kerna maluku kepada dia.
Ampuni daku TUHAN dalam melayani kebodohan perasaan dan menuruti nafsu yang ketahuan penghujungnya tiada redha dan rahmatMu aku lupa bahwa ibadahku hidupku matiku hanyalah untukMu.
Terima kasih TUHAN kerana masih fitrahku ingin sentiasa berada dalam naungan dan kasih sayangMu. Tiada bahgia tanpaMu. Bahkan tiada hidup tanpaMu.
Biar daku berperang sampai matiku takkan kutunduk lagi. Biar seribu kali aku jatuh, aku tetapkan bangkit kembali.


"Sekali kurebah,
sejuta kali kubangkit"

Read More