Saturday, February 4, 2012

Tamak Cinta

| |

Aku menjadi begitu tamak. Mengiginkan cinta itu bersama kamu tetapi aku benar- benar mahu berhenti daripada terus melukakan hati sendiri. Sungguh hati begitu jahil dalam menilai cinta. Mampukah aku berhidup tanpa cinta? Mampukah seseorang itu menerima aku seadanya kamu menerima aku? Hanya kerana takut tidak diterima seadanya.. takut akan berhidup dalam kepuraan.. aku berpaut teguh pada kamu.. dan menamakannya sebagai kesetiaan.

Namun aku lupa.. persandaran makhluk hanya pada TUHANnya. Maaf bila mana aku melakukan kekejaman ini. Maaf tega untuk terus melukakan kamu. Menjauhlah dan lepaskanlah hati aku dan hati kamu dari belenggu yang mengikat kebebasan untuk aku dan kamu merasa bahagia.


***
Pergh~!! Ayat tak boleh blah~!! Haha. ^^, 
Tumpul sudah bakat mengarang aku. Adoiyai~


0 jejak:

Post a Comment