Monday, July 30, 2012

Akhirnya Berdepan Dengan Rindu Itu

| |

Jumaat yang lepas, dikhabarkan tentang perginya seorang sahabat ke pangkuan Ilahi. Kali terakhir ketemu arwah ialah pada hari raya tahun yang lepas.
Semoga roh beliau ditempatkan di kalangan mereka yang dirahmati ALLAH.

Petang Jumaat. Berangkat ke Maludam.
Sudah agak lama rasanya tidak menjejak kaki ke sana. Ada bibit² kebimbangan yang bersarang..

Sekadar menjengah sekejap keluarga arwah; mudah²an kesedihan mereka berkurangan. Keluarga arwah dengan keluarga aku, masih terlalu dekat silangnya.

Nek Mok (bapak arwah) kelihatan sudah bertambah sihat berbanding kali terakhir aku melawatnya. Kalau dulu hanya boleh berbaring tapi sekarang, alhamdulillah, dah boleh menggagahkan diri untuk duduk sama bersembang walaupun hanya sebentar.. terubat rinduku pada arwah Pak Nek.. Namun masih tidak mampu untuk kutenung wajah Nek Mok lama², air mata rindu mula bergenang.

Menginjak ke rumah.

Mata asyik memandang ke sebuah bilik di rumah sebelah. Bilik arwah Nek Su..

Arwah Pak Nek dan arwah Nek Su. Kedua²nya adalah insan yang selalu menyambut kehadiran aku setiap kali berkunjung ke Maludam. Ada keriangan dan kesenangan di situ. Kedua²nya pergi ketika aku berada jauh dari sisi..

Walaubagaimana kuat pun keinginan aku agar semua itu tidak berlaku begitu, aku harus bahkan wajib redha dengan ketentuan ALLAH. .. dan sebagai manusia yang punya hati, aku merindu..




Semoga roh² mereka tenang di alam sana.
Semoga rahmat dan redha ALLAH bersama mereka.
Semoga kita akan dikumpulkan bersama di taman syurga ALLAH.

Semua nikmat di dunia ini hanyalah pinjaman.
Terima kasih TUHAN; atas segala pinjamanMU.



Selamat Tinggal

0 jejak:

Post a Comment