Thursday, November 10, 2011

Itu Kamu, Ju.

| |
Fuh. Siap mkhatamkan helaian surat lama yg Ju bagi. Hari ni sangat rindukan dia. Surat² dlm simpanan aku cuma tinggal beberapa keping je.. Manusia yang tidak pernah menghargai memang patut dihukum sebegini hebat emosi rindunye. 



Sejak pc aku sihat tempoh hari, perkara pertama yang ingin aku lakukan ialah menulis. .. beberapa detik berlalu.. kosong. sehingga ahernya ingatan aku mengarah kepada kamu, Ju, baris ayat kucoret dan kunoktahkan dengan pantas.









Nov08
0056

^^
Seharus hidup ini lebih menggembirakan kerana ia terus berputar tanpa menunggu siapa;  tanpa menunggu apa.
Kegembiraan berlalu. Melakar sebuah kenangan yang indah. Kesedihan memudar. Memadam amarah yang bisa mengundang parah.
Semoga mensyukuri itu sentiasa menjadi sifatku, Jue. Kekuatan yang kuperolehi dari kamu telah dihilangkan tanpa aku menyedarinya. Tak mengapa.. Hanya kerana ia tak mengapa..
Kerinduan aku kepada ‘kamu’ begitu tebal..


Tatkala kesedihan mula merundung waktuku.. bait² katamu bisa menyinari aku.
Kalau kamu mahu mengerti begitu besar ertinya kamu kepada aku. 
Ei. Budak ni; Aku rasa nak sekeh² jer bile ingat kt ngko!

0 jejak:

Post a Comment